VdBackground 01.jpg

Lagu Nina Bobo, Tertidur di Negeri Sendiri, Berkibar di Negeri Orang

Print
Created on Thursday, 16 February 2012 Last Updated on Thursday, 03 April 2014

 

Lagu anak-anak semakin hari semakin langka saja. Acara-acara musik di televisi di dominasi oleh lagu-lagu untuk orang dewasa. Tak heran bila anak-anak lebih hapal lagu-lagu cinta ketimbang lagu-lagu anak. Hey Becak, Balonku, Naik-Naik ke puncak gunung, Naik Delman, Tukang Bakso adalah beberapa diantara lagu-lagu anak yang cukup fenomenal. Pada jamannya hampir semua anak hapal lagu tersebut bahkan hingga mereka dewasa. Begitu kuatnya melekat dalam ingatan membuat lagu-lagu ini bisa dibilang abadi. Orang-orang tua yang mengalami jaman keemasan lagu-lagu anak karya AT Mahmud, Pak Kasur ataupun Ibu Sud pasti masih hapal lirik lagu-lagu tersebut.

Namun kini rasanya lebih banyak anak-anak yang tidak tahu lagu-lagu tersebut. Mereka lebih hapal lagu Cherry Belle, Seven Icon, Ungu, ST 12,Wali dan lain-lain. Usaha-Usaha untuk membangkitkan kembali kejayaan lagu anak-anak perlu dilakukan. Setelah era Tasya, Joshua, dan Sherina sepertinya tidak ada lagi penyanyi-penyanyi cilik yang beredar. Padahal bibit-bibit unggul dengan vocal yang mumpuni banyak dimiliki oleh negeri kita.

Bisa kita lihat beberapa tahun lalu ketika ada kontes idola cilik di salah satu TV swasta. Sayangnya industri musik tidak melirik ini. Kontes-kontes penyanyi cilik pun akhirnya di dominasi oleh lagu-lagu dewasa. Beberapa waktu lalu sebuah group vocal remaja bernama Popzzle yang khusus menyanyikan lagu-lagu anak-anak juga sudah terbentuk. Group yang dibentuk berdasarkan audisi ini beranggotakan empat orang remaja yang mempunyai vocal yang lumayan bagus. Namun sayangnya hingga kini gaungnya belum terdengar

Membaca sebuah berita di Viva news.com hari ini (2 Pebruari 2012), rasanya bangga tapi juga miris. Lagu anak-anak berjudul Nina Bobo di nyanyikan dengan begitu indahnya oleh sebuah Group vokal di belanda.  Dengan iringan Orkestra, lagu ini terasa menggetarkan jiwa . Kabarnya Lagu ini juga kerap digunakan oleh ibu-ibu disana untuk menidurkan anak-anak mereka. Padahal di Indonesia, saat ini rasanya sudah jarang ibu-ibu yang menyanyikan lagu nina bobo sebagai pengantar tidur anaknya. Lirik yang sangat sederhana namun sarat makna dan sangat menghayutkan ketika di dengarkan.

Nina bobo, oh, nina bobo
kalau tidak bobo, digigit nyamuk
bobo-lah, bobo, adikku sayang
kalau tidak bobo, digigit nyamuk

Ketenaran lagu ini di Belanda hendaknya bisa dijadikan momentum untuk kembali mempopulerkan lagu anak-anak. Tiap-tiap Negara konon mempunyai lagu pengantar tidur (Lullaby). Kita tentu tidak berharap jika suatu saat lagu nina bobo ini malah menjadi lullaby-nya Negara Belanda.

Baca juga Lagu Nina Bobo yang Menarik untuk melihat orkestra Belanda.

Sumber: hiburan.kompasiana.com
Sumber gambar: www.turnbacktogod.com

Hits: 1597